Natural Tempting Lips With Shimmer!

                                                      Nyummy… ❤❤❤

Liat bibir di atas? Liat?? Liat??? Kayak bibir barbie kan? Bukan nggak mungkin kok mendapatkan bibir barbie kayak gitu tanpa didandanin perias profesional. Ternyata ada cara mudah mendapatkan bibir seperti di atas dengan menggunakan shimmer alias eye shadow. Wut?

Is it safe? It’s the most common question. Gw juga mempertanyakan hal yang samaaa karena memang DIY tips tentang cara make up ini bertebaran. Kebanyakan di internet mereka bilang aman, kecuali warna biru dan hijau. Salah satu situs toko kosmetik yang mengemukakannya adalah Limecrime.com, dimana kamu bisa baca mengenai hal tersebut di sini.

Oke deh, ada baiknya kita coba aja. Sebenernya memang hasilnya bagus kok. Nih, gw kasih tutorialnya, ya. But be careful, I believe this is not for everyone. Make sure your lips isn’t sensitive. But if you dare, let’s move on.

Ini adalah peralatan yang gw pakai: Eye shadow dari PAC dan lipgloss dari Nivea.

00

 

Kemudian, langkah pertama. Apply your lipbalm/lipgloss on your lips. Make sure it’s not to light. Pastikan lipbalm yang kamu gunakan juga rata diseluruh permukaan bibir, ya.

02

Langkah kedua, ambil shimmer warna merah menggunakan jari kamu. Sapukan shimmer mulai dari tepi bibir, perlahan ke arah tengah.

03

05

Dan voila! Kamu akan mendapatkan bibir warna natural namun terlihat berkilau dan kiss-able banget! Bandingkan dengan bibir gw sebelum melakukan tutorial. Klik aja fotonya untuk memperbesar.

01
Before!
06
After! ❤❤❤

 

 

 

 

Keliatan bedanya kan?

Nah sekarang kita bahas efek sampingnya. The after effect.

1. Before applying the tutorial, make sure your lips are healthy. Bibir kering dan pecah-pecah sangat tidak disarankan karena ternyata efek shimmer bisa bikin gatal. The itchy effects. Happens on me. 

2. Apply this make up tip for photo session, not for daily routine. Walaupun memang kebanyakan pihak menyatakan shimmer ini ramah di perut, tapi sudah sepatutnya kita berhati-hati karena sebenernya produk ini kan buat mata, dan dia juga bahan kimia. Lagian juga, sebenernya ada efek serbuk-serbuknya gitu pas kejilat sedikit… Ga kebayang makan harus keganggu sama rasa shimmer yang bikin sakit leher gini.

3. Worst part. Lips dry faster than usual. Definitely for photo session.  Gw mencoba keluar kosan dengan bibir ini. Hasilnya parah: Bibir kering dengan terlalu cepat karena angin di luar, dan rasa shimmer yang tertinggal benar-benar mengganggu waktu kita refleks jilat,,. Padahal lipbalm yang gw gunain udah cukup tebal, ternyata ga terlalu ngaruh.

Jadi, demikian hasil percobaan gw dengan shimmer untuk mempercantik bibir kita. Kalau mau coba aja, terus nanti kabarin juga ya hasilnya? 😀

Semangat jadi cewek cantiknya! 😀

 

Trial and (Such an) Error Persian Sugar Wax

Seems fun. Err…

Hi everyone! It has been days I don’t have time to posting something new. But now I have something new to tell. Seriously. I’ll write this article in both english and Bahasa Indonesia because this article somewhat are important.

——————————————————————————-

Hai. Jadi berdasarkan Pinterest, gw menemukan cara wax ala Do It Yourself legendaris, yaitu Persian Sugar Wax. Ini merupakan waxing buatan sendiri menggunakan adonan gula, garam dan perasan lemon. Untuk lengkapnya, lo bisa baca di sini.

Hi. So based on Pinterest I found an interesting DIY-foot-hair-removal-by-wax tips. The Persian Sugar Wax. It’s somehow popular and if you never heard any about it, you can read it here.

Jadi gw memutuskan untuk mencobanya dan melakukan langkah langkah yang dijelaskan di atas. Tapi ternyata kalau tidak dilakukan dengan hati-hati, Persian Sugar Wax ini lumayan berbahaya! Padahal gw udah ngedinginin adonan cukup lama hingga sekitar 2-3 jam, tapi ‘kejatuhan’ adonan yang masih ‘hangat’ tanpa sengaja mengakibatkan kulit kaki gw mengelupas. Lo bisa liat setelah paragraf berikut ini.

So I decided to try the wax tips. I made the wax as it written: with 1 cup of sugar, 2 tbsp water and 2 tbsp lemon juice. as it came as liquid as caramel, I put the stove off and let the wax cold. I start to think 2.5 hours would be enough to cold the wax off, as the wax begin to be so sticky and warm. I start to put a light size of wax and it was working! BUT suddenly I realize it was REALLY DANGEROUS if we don’t do it carefully, because this was happen when I accidentally drop a little amount of wax to my feet:

It's not only remove your hair but also your skin. It's sooo hurt OMG I'M GONNA DIE
This damn sh*t not only remove your hair but also your skin. It’s sooo hurt OMG I’M GONNA DIIIIIEEEEEEEEEEE

Akhirnya gw memutuskan untuk berhenti, karena kulit yang ngelupas ini rasanya sakit kit kit perih rih rih banget T_T Adonan wax yang panas ternyata bener-bener bahaya. Akhirnya setelah melakukan sedikit penelitian ulang, gw baru menemukan update langkah-langkah yang lebih jelas di sini. Ah, sedihnya T_T 

Under such the terribly pain, I decided to stop doing the wax. Well I’m not regretting this because every DIY tips is all about: Trial and Error. After a little further research, I found the updated tip about Persian Sugar Wax, as you can read it here. Damn I’m so sad 😦 But yeah anyway I have to warn you that every DIY tips can be dangerous because we’re not proffesionals 😦 But hey it’s worth it, you can acknowledge something new 🙂

So this was my feet after 5 days. I know it will heal, but still feels painful.

Thank you bioplacenton!
Thank you bioplacenton!

Again, be brave but be careful.

Tetep semangat jadi wanita cantiknya! 😀

DIY Tips To Peel Your Foot Dead Skins Using Listerine


Pinterest is our new mother. It has every Do It Yourself (DIY) beauty tips from all over the world.

Setelah hari Lebaran, gw dan keluarga memutuskan untuk berlibur ke Pemandian Air Panas Ciater. It seems healthy at first. But I was wrong.

Ternyata, kulit gw sudah tidak seramah dulu lagi, yang bisa disiram air apa aja. Sulfur yang terkandung dalam air panas Ciater ternyata mengakibatkan kulit gw jadi kering. Bahkan terlalu kering. Hal ini mungkin tidak terjadi pada semua orang, mengingat keluarga gw kulitnya baik-baik aja sih.

Masalah baru terlihat seminggu setelahnya, yaitu setelah gw balik ke Malang. Kulit telapak kaki mendadak kering, bahkan ngelotok alias mengelupas. Dan kebetulan gw lagi iseng mainan Pinterest. And Suddenly I saw this DIY tips:

                                             Ini beneran ga sih?

Jadi gw memutuskan untuk mencoba setelah melakukan riset, aman gak ya aman gak ya gitu. Gw mengganti vinegar dengan cuka bakso, mengingat vinegar itu ya cuka sih. Dan berharap semoga cuka bule sama cuka Indonesia sama aja, hehehe.

Vinegar & Listerine Indonesia
                                            Vinegar & Listerine Indonesia

Jadi ini resep ramuan peeling versi bikinan gw:
1. Air hangat setengah baskom (Baskomnya yang agak besar. Gw ragu kurang aman kalau airnya bener-bener cuma 1/2 gelas).
2. Cuka 1/4 gelas.
3. Listerine 1/4 gelas.

Gelas yang gw gunakan gedenya cuma segede gelas coffee indomaret gitu… Agak kecil, kan. Kemudian setelah direndam sekitar 10 menit… voila! Kulit kering di telapak kaki itu mulai mengelupas! Hasil penggunaan gw, kulit yang mengelupas hanya sekitar 70%. Mengingat takaran gw ga sesuai dengan si tips Pinterest, tapi setidaknya gw yakin aman.

Untuk hasil terbaik, gunakan seenggaknya 2x seminggu dengan jeda 3-4 hari. Jangan sering-sering… Kandungan cuka sepertinya agak berbahaya dalam dosis berlebihan. Ok, semangat jadi wanita cantiknya! 😀

How I Used to Look vs How I Should Used to Be

Hi everyone! Herda’s speaking. After 2 days having my own make up tools, I think I’m changed. A little bit.

Menggunakan make up itu ada menyenangkannya juga, ya. Sebenernya selama dua hari mulai dandan ala ala gadis dewasa memang agak susah sih… Tapi mulai keliatan deh bedanya.

Biasanya tanpa make up...
Biasanya tanpa make up…
Udah coba make up... Hem :v
Udah coba make up… Hem :v

 

 

 

 

 

 

 

 

So what I actually done:
1. Memakai bedak (Itu dari dulu juga udah sih)
2. Membiasakan diri merapikan alis dengan pensil alis.
3. Membuat eyeliner di atas bulu mata atas, karena biasanya di bulu mata bawah biar kesannya gothic… I should change hiks 😥
4. Memakai pemulas pipi.

Gw baru sadar ternyata alis gw ini emang berantakan ya… Ga kayak gadis-gadis lain yang suka digambarin… Hehehe. Gw masih di tahap ngeratain alis aja… Kalo sampe harus dirapihin, dicabutin gitu nggak dulu deh. I feel proud with my eyebrow since I was a kid. Jadi ga sreg gitu mau potang potong atau dicabut-cabut.

Untuk rias mata, bedak dan pemulas pipi, gw juga masih belum mau berani… Masih main natural dulu aja. Entah kenapa belum pede aja. Hehehe…

Oke deh setahap demi setahap dulu aja. Semangat!

My First ‘Serious’ Make Up

                                                            Deuh so boring

Namanya cewek ga pernah dandan, jadi sudah pasti gak punya make up resmi. Tinggal bersama kakak dan nyokap yang punya make up lengkap sangat menyenangkan, sampai-sampai loe ga sadar bahwa seharusnya memang memiliki make up sendiri. Hufth.

Hari pertama setelah gw kembali ke kota perantauan di Malang, tempat dimana gw harus kuliah, gw langsung belanja make up. Apalagi setelah dimarah-marahin bokap itu… Jadi belanja sambil kesel hahaha…

7 Agustus 2014.

Gw ditemani pacar (yang untungnya gak rewel diajak belanja hehehe) pergi ke Matahari Departemen Store di Malang Town Square. Gw berpatokan untuk beli make up yang bagus, minimal mirip sama punya kakak dan nyokap. Kalau bisa, tahan lama serta tahan banting. Karena pernah beli bedak di pasar, ditaruh di tas, bedaknya langsung hancur, mrutul kemana-mana 😥

Akhirnya gw memilih mereka untuk berinvestasi:

My very first complete make up! Yeay! ❤
                                                 My very first complete make up! Yeay! ❤

Gw menghabiskan setidaknya 700 ribu untuk beberapa item di atas. OMG! I’m so spoiled. Errr, jangan ditiru yah… Sebenernya mending uangnya dihemat-hemat deh… Buat makan Mcd. 😥

The Reason Why This Site Started

This is me!
Hello everyone!  Nice to meet you on my page!

Hi, nama gw Herda Prabadipta. Umur gw 21 tahun. Dan hingga tulisan ini dipost, gw resmi masih belajar bagaimana caranya menjadi ‘selayaknya’ wanita umur 21 tahun lainnya.

Tanggal 4 Agustus 2014 adalah hari bersejarah dimana bokap marah-marah, dan bilang bahwa uang itu sebaiknya dihamburkan untuk peralatan kecantikan dibandingkan untuk makanan. Mungkin beliau udah lelah liat anaknya ini kok tomboi terus, kumel, kucel, gendut… Bisa jadi pengen anaknya kayak Chelsea Islan. 😥

Jadi sejak saat itu gw memutuskan untuk mencoba berubah sedikit demi sedikit. Ternyata perjuangannya susah. Huhuhu…
Beberapa hari berlalu, dan ternyata perjuangan menjadi cewek cantik itu berat sekali :’) Untuk cewek yang gak terlahir cantik maksudnya :’)

Salut sama mereka yang sukses kurus atau berubah menjadi lebih putih. Amazing.

Beberapa sumber mengatakan bahwa cara terbaik mengetahui perkembangan perubahan adalah dengan membuat diary. Awalnya gw pikir gak perlu. Ternyata setelah beberapa hari berlalu gw sadar bahwa gw membutuhkannya. Kalo engga, gimana caranya ketauan gw berubah? Sulit dipantaunya, kan. Atau seenggaknya biar motivasi bertambah hehehe.

Jadi ini lah diary for my experiences of learning beauty. Kalo lo gak sengaja baca, semoga bermanfaat.
Thankies 😉